my ubay

Minggu, 29 April 2012

PEMBINAAN PERAN SERTA MASYARAKAT DALAM KEBIDANAN KOMUNITAS


BAB I
PENDAHULUAN

A.     LATAR BELAKANG
Penggerakan dan pemberdayaan masyarakat adalah segala upaya fasilitasi yang bersifat persuasif dan melalui memerintah yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahun, sikap, perilaku, dan kemampuan masyarakat dalam menemukan, merencanakan serta memecahkan masalah menggunakan sumber daya/potensi yang mereka miliki termasuk partisipasi dan dukungan tokoh-tokoh masyarakat serta LSM yang ada dan hidup di masyarakat.
Penggerakan dan pemberdayaan masyarakat di bidang kesehatan akan menghasilkan kemandirian masyarakat di bidang kesehatan dengan demikian penggerakan dan pemberdayaan masyarakat merupakan proses sedangkan kemandirian merupakan hasil, karenanya kemandirian masyarakat di bidang kesehatan bisa diartikan sebagai kemampuan untuk dapat mengidentifikasi masalah kesehatan yang ada di lingkungannya, kemudian merencanakan dan melakukan cara pemecahannya dengan memanfaatkan potensi setempat tanpa tergantung pada bantuan dari luar.
Peran serta masyarakat di dalam pembangunan kesehatan dapat diukur dengan makin banyaknya jumlah anggota masyarakat yang mau memanfaatkan pelayanan kesehatan seperti memanfaatkan Puskesmas, Pustu, Polindes, mau hadir ketika ada kegiatan penyuluhan kesehatan, mau menjadi kader kesehatan, mau menjadi peserta Tabulin, JPKM, dan lain sebagainya.
Salah satu bentuk pembinaan peran serta masyarakat, yaitu : pendataan sasaran, pencatatan kelahiran dan kematian ibu dan bayi, dan penggerakan sasaran agar mau menerima atau mencapai pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA).


B.     TUJUAN PENULISAN

a.       Untuk mengetahui tentang pendataan sasaran sebagai bentuk pembinaan peran serta masyarakat
b.      Untuk mengetahui tentang pencatatan kelahiran dan kematian ibu dan bayi sebagai bentuk pembinaan peran serta masyarakat
c.       Untuk mengetahui tentang pergerakan sasaran agar mau menerima atau mencapai pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA) sebagai bentuk pembinaan peran serta masyarakat

C.      MANFAAT PENULISAN

a.      Manfaat teoritis
1.      Sebagai  pengembangan bahan masukan atau pengkajian baru khususnya ilmu  kebidanan komunitas.

b.      Manfaat praktis
1.      Bagi institusi
Diharapkan dapat menjadi sumber informasi bagi mahasiswa akademi kebidanan STIKes Bina Generasi Polewali Mandar

2.      Bagi mahasiswa
Diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan dan wawasan dengan topik pembinaan peran serta masyarakat : pendataan sasaran, pencatatan kelahiran dan kematian ibu dan bayi, dan pergerakan sasaran agar mau menerima atau mencapai pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA).

BAB II
TINJAUAN TEORI

A.     PENDATAAN SASARAN

1.     Pengumpulan Data

Pengumpulan dan pengelolaan data merupakan kegi atan pokok dari PWS KIA. Data yang di catat per desa/ kelurahan dan kemudian dikumpul kan di tingkat puskesmas akan dilaporkan sesuai jenj ang admi nistrasi. Data yang di perl ukan dalam PWS KIA adalah Data Sasaran dan Data Pelayanan. Proses pengumpulan data sasaran sebagai berikut :

a)     Jenis data
Data yang diperlukan untuk mendukung pelaksanaan PWS KIA adalah
Ø  Data sasaran:
·         Jumlah seluruh ibu hamil
·         Jumlah seluruh ibu bersalin
·         Jumlah ibu nifas
·         Jumlah seluruh bayi
·         Jumlah seluruh anak balita
·         Jumlah seluruh PUS

Ø  Data pelayanan :
·         Jumlah K1
·         Jumlah K4
·         Jumlah persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan
·         Jumlah ibu nifas yang dilayani 3 kali (KF 3) oleh tenaga kesehatan
·         Jumlah neonatus yang mendapatkan pelayanan kesehatan pada umur   6 – 48 jam
·         Jumlah neonatus yang mendapatkan pelayanan kesehatan lengkap pada umur 0-28 hari (KN 1, KN 2, KN 3)
·         Juml ah ibu hamil, ber sali n dan nifas dengan factor ri siko/ komplikasi yang dideteksi ol eh masyarakat
·         Jumlah kasus komplikasi obstetri yang ditangani
·         Jumlah neonatus dengan komplikasi yang ditangani
·         Jumlah bayi yang mendapatkan pelayanan kesehatan pada umur 29 hari – 11 bulan sedikitnya 4 kali
·         Jumlah anak balita (12 – 59 bulan) yang mendapatkan pelayanan kesehatan sedikitnya 8 kali
·         Jumlah anak balita sakit yang mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai standar
·         Jumlah peserta KB aktif

b)     Sumber data
Ø  Data sasaran berasal dari perkiraan jumlah sasaran (proyeksi) yang dihitung berdasarkan rumus yang diuraikan dalam BAB III. Berdasarkan data tersebut, Bidan di Desa bersama dukun bersalin/bayi dan kader melakukan pendataan dan pencatatan sasaran di wilayah kerjanya.

Ø  Data pelayanan pada umumnya berasal dari :
·         Register kohort ibu
·         Register kohort bayi
·         Register kohort anak balita
·         Register kohort KB



2.     Pencatatan Data

a) Data Sasaran
Data sasaran diperoleh sejak saat Bidan memulai pekerjaan di desa/kelurahan. Seorang Bidan di desa/kelurahan dibantu para kader dan dukun bersalin/bayi, membuat peta wilayah kerjanya yang mencakup denah jalan, rumah serta setiap waktu memperbaiki peta tersebut dengan data baru tentang adanya ibu yang hamil, neonatus dan anak balita.
Data sasaran diperoleh bidan di desa/kelurahan dari para kader dan dukun bayi yang melakukan pendataan ibu hamil, bersalin, nifas, bayi baru lahir, bayi dan anak balita dimana sasaran tersebut diberikan buku KIA dan bagi ibu hamil dipasang stiker P4K di depan rumahnya. Selain itu data sasaran juga dapat diperoleh dengan mengumpulkan data sasaran yang berasal dari lintas program dan fasilitas pelayanan lain yang ada di wilayah kerjanya.

b)     Data Pelayanan
Bidan di desa/kelurahan mencatat semua detail pelayanan KIA di dalam kartu ibu, kohort Ibu, formulir MTBM, formulir MTBS, kartu bayi, kohort bayi, kohort anak balita, kohort KB, dan buku KIA. Pencatatan harus dilakukan segera setelah bidan melakukan pelayanan. Pencatatan tersebut diperlukan untuk memantau secara intensif dan terus menerus kondisi dan permasalahan yang ditemukan pada para ibu, bayi dan anak di desa/kelurahan tersebut, antara lain nama dan alamat ibu yang tidak dating memeriksakan dirinya pada jadwal yang seharusnya, imunisasi yang belum diterima para ibu, penimbangan anak dan lain lain. Selain hal tersebut bidan di desa juga mengumpulkan data pelayanan yang berasal dari lintas program dan fasilitas pelayanan lain yang ada di wilayah kerjanya.

3.     Pengolahan Data

Setiap bulan Bidan di desa mengolah data yang tercantum dalam buku kohort dan dijadikan sebagai bahan laporan bulanan KIA. Bidan Koordinator di Puskesmas menerima laporan bulanan tersebut dari semua BdD dan mengolahnya menjadi laporan dan informasi kemajuan pelayanan KIA bulanan yang disebut PWS KIA. Informasi per desa/kelurahan dan per kecamatan tersebut disajikan dalam bentuk grafik PWS KIA yang harus dibuat oleh tiap Bidan Koordinator.

4.     Langkah Pengolahan Data
a)     Pembersihan data : melihat kelengkapan dan kebenaran pengisian formulir yang tersedia.
b)     Validasi : melihat kebenaran dan ketepatan data.
c)      Pengelompokan : sesuai dengan kebutuhan data yang harus dilaporkan.
Contoh :
a)     Pembersihan data : Melakukan koreksi terhadap laporan yang masuk dari Bidan di
desa/kelurahan mengenai duplikasi nama, duplikasi alamat, catatan ibu langsung di K4 tanpa melewati K1.
b)     Validasi : Mecocokkan apabila ternyata K4 & K1 lebih besar daripada jumlah ibu hamil,
jumlah ibu bersalin lebih besar daripada ibu hamil.
c)      Pengelompokan : Mengelompokkan ibu hamil anemi berdasarkan desa/kelurahan
untuk persiapan intervensi, ibu hamil dengan KEK untuk persiapan intervensi.

Hasil pengolahan data dapat disajikan dalam bentuk : Narasi, Tabulasi, Grafik
dan Peta.
a)     Narasi : dipergunakan untuk menyusun laporan atau profil suatu wilayah kerja, misalnya dalam Laporan PWS KIA yang diserahkan kepada instansi terkait.
b)     Tabulasi: dipergunakan untuk menjelaskan narasi dalam bentuk lampiran.
c)      Grafik: dipergunakan untuk presentasi dalam membandingkan keadaan antar waktu,
antar tempat dan pelayanan. Sebagian besar hasil PWS disajikan dalam bentuk grafik.
d)     Peta: dipergunakan untuk menggambarkan kejadian berdasarkan gambaran geografis.
Puskesmas yang sudah menggunakan komputer untuk mengolah data KIA maka
data dari kartu-kartu pelayanan bidan di desa/kelurahan, dimasukkan ke dalam computer sehingga proses pengolahan data oleh bidan di desa/kelurahan dan bidan coordinator Puskesmas akan terbantu dan lebih cepat.

5.     Pembuatan Grafik PWS KIA

PWS KIA disajikan dalam bentuk grafik dari tiap indikator yang dipakai, yang juga
menggambarkan pencapaian tiap desa/kelurahan dalam tiap bulan. Dengan demikian tiap bulannya dibuat 13 grafik, yaitu :
1. Grafik cakupan kunjungan antenatal ke-1 (K1).
2. Grafik cakupan kunjungan antenatal ke-4 (K4).
3. Grafik cakupan persalinan oleh tenaga kesehatan (Pn).
4. Grafik cakupan kunjungan nifas (KF).
5. Grafik deteksi faktor risiko/komplikasi oleh masyarakat.
6. Grafik penanganan komplikasi obsetrik (PK).
7. Grafik cakupan kunjungan neonatal pertama (KN1).
8. Grafik cakupan kunjungan neonatal lengkap (KNL).
9. Grafik penanganan komplikasi neonatal (NK).
10. Grafik cakupan kunjungan bayi (KBy).
11. Grafik cakupan pelayanan anak balita (KBal).
12. Grafik cakupan pelayanan anak balita sakit (BS).
13. Grafik cakupan pelayanan KB (CPR).

Semuanya itu dipakai untuk alat pemantauan program KIA, sedangkan grafik cakupan K4, PN, KF/KN, PK, NK, KBy, KBal dan grafik cakupan pelayanan KB (CPR) seperti telah diuraikan dalam Bab III, dapat dimanfaatkan juga untuk alat advokasi dan komunikasi lintas sektor.
Di bawah ini dijabarkan cara membuat grafik PWS KIA untuk tingkat puskesmas, yang dilakukan tiap bulan, untuk semua desa/kelurahan. Bagi bidan di desa akan sangat penting apabila dapat membuat grafik cakupan dari PWS KIA diatas di tingkat Poskesdes/Polindes yang diupdate setiap bulannya. Sedangkan untuk puskesmas, penyajian ke 13 cakupan dalam bentuk grafik maupun angka akan sangat berguna untuk keperluan analisa PWS lebih lanjut.
Langkah-langkah pokok dalam pembuatan grafik PWS KIA :
1. Penyiapan data
Data yang diperlukan untuk membuat grafik dari tiap indikator diperoleh dari catatan kartu ibu, buku KIA, register kohort ibu, kartu bayi, kohort bayi serta kohort anak balita per desa/kelurahan, catatan posyandu, laporan dari perawat/bidan/dokter praktik swasta, rumah sakit bersalin dan sebagainya.
Ø  Untuk grafik antar wilayah, data yang diperlukan adalah : Data cakupan per desa/kelurahan dalam kurun waktu yang sama
Misalnya : untuk membuat grafik cakupan K4 bulan Juni di wilayah kerja Puskesmas
X, maka diperlukan data cakupan K4 desa/kelurahan A, desa/kelurahan B,
desa/kelurahan C, dst pada bulan Juni.
Ø  Untuk grafik antar waktu, data yang perlu disiapkan adalah : Data cakupan per bulan
Ø   Untuk grafik antar variabel diperlukan data variabel yang mempunyai korelasi
misalnya : K1, K4 dan Pn

2. Penggambaran Grafik.
Langkah – langkah yang dilakukan dalam menggambarkan grafik PWS KIA (dengan
menggunakan contoh indikator cakupan K1) adalah sebagai berikut :
a) Menentukan target rata – rata per bulan untuk menggambarkan skala pada garis vertical (sumbu Y).
b)Hasil perhitungan pencapaian kumulatif cakupan K1 per desa/kelurahan sampai dengan bulan Juni dimasukkan ke dalam jalur % kumulatif secara berurutan sesuai peringkat. Pencapaian tertinggi di sebelah kiri dan terendah di sebelah kanan, sedangkan pencapaian untuk puskesmas dimasukkan ke dalam kolom terakhir (lihat contoh grafik).
c)  Nama desa/kelurahan bersangkutan dituliskan pada lajur desa/kelurahan (sumbu X),sesuai dengan cakupan kumulatif masing-masing desa/kelurahan yang dituliskan pada butir b diatas.
d)Hasil perhitungan pencapaian pada bulan ini (Juni) dan bulan lalu (Mei) untuk tiap desa/kelurahan dimasukkan ke dalam lajur masing-masing.
e) Gambar anak panah dipergunakan untuk mengisi lajur tren. Bila pencapaian cakupan bulan ini lebih besar dari bulan lalu, maka digambar anak panah yang menunjuk ke atas. Sebaliknya, untuk cakupan bulan ini yang lebih rendah dari cakupan bulan lalu, digambarkan anak panah yang menunjukkan kebawah, sedangkan untuk cakupan yang tetap / sama gambarkan dengan tanda (-).


 

B.     PENCATATAN KELAHIRAN DAN KEMATIAN IBU DAN BAYI

1.      Pengertian
            Pencatatan adalah suatu kegiatan pokok baik di dalam maupun di luar gedung puskesmas, puskesmas pembantu, dan bidan di desa harus dicatat.
            Kehamilan Ibu adalah dimulainya pembuahan sel telur oleh sperma sampai dengan lahirnya janin. Kehamilan normal 280 hari ( 40 minggu atau 9 bulan 7 hari ); dihitung dari hari pertama haid terakhir.
            Kematian ibu adalah kematian seorang perempuan saat hamil atau dalam 42 minggu setelah berhentinya kehamilan, tanpa memandang durasi atau lokasi kehamilan, karena berbagai penyebab yang berhubungan dengan distimulasi oleh kehamilan dan penanganannya, tetapi tidak dari kasus– kasus kecelakaan atau incidental ( Depkes RI, 1998)
            Angka Kematian Ibu ( AKI ) adalah jumlah kematian ibu ( 15 – 49 tahun ) per 100.000 perempuan per tahun. Ukuran ini merefleksikan, baik resiko kematian ibu hamil dan baru saja hamil, serta proporsi perempuan menjadi hamil pada tahun tersebut ( Depkes RI, 1998).
            Angka Kematian Bayi ( AKB ) adalah jumlah kematian bayi sebelum mencapai umur tepat satu tahun per 1.000 kelahiran hidup ( BPS, 2003 )

2. Tingginya AKI dan AKB di Indonesia
AKI dan AKB di Indonesia masih tinggi. Tingginya angka kematian ibu dan kematian bayi menunjukkan masih rendahnya kualitas pelayanan kesehatan ( Maternal mortality is an indicator of how well the entire health care system is functioning ).
Berdasarkan Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia pada tahun 1994, AKI adalah 390 per 100.000 kelahiran hidup dan AKB 40 per 1.000 kelahiran hidup.

3. Penyebab Kematian Ibu dan Bayi
Penyebab kematian ibu diantaranya adalah perdarahan ( 42 % ), eklamsia ( 13 % ), aborsi ( 11 % ), infeksi ( 10 % ), partus lama ( 9 % ), dan lain – lain ( 15 % ). Sedangkan AKI berdasarkan BPS ( 2003 ) adalah 35 per 1.000 kelahiran hidup, dengan penyebab gangguan perinatal 34,7 %; sistem pernapasan 27,6 %; diare 9,4 %; sistem pencernaan 4,3 %; tetanus 3,4 %; saraf 3,2 %; dan gejala tidak jelas 4,1 %.



C.       PENGGERAKAN SASARN AGAR MAU MENERIMA ATAU MENCAPAI PELAYANAN KIA

Peran bidan komuniti adalah membantu keluarga dan masyarakat agar selalu berada dalam kondisi kesehatan yang optimal.

1.     Sebagai pendidik :
berupaya agar sikap dan perilaku komuniti di wilayah Kerjanya dpt berubah sesuai dengan kaidah kesehatan

2.     Sebagai Pelaksana
Bidan hrs mengetahui dan menguasai IPTEK untuk melakukan kegiatan Bimbingan terhadap kelompk remaja masa pra nikah pemeliharaan kesehatan Bumil, nifas dan mass interval dalam keluarga pertolongan persalinan di rumah tindakan pertolpertama pada kasus kegawatan obstetri di keluarga pemeliharaan kesehatan Kelompk wanita dengan gangguar reproduksi di keluarga pemeliharan kesehatan anak balita

3.     Sebagai Pengelola
Bidan sebagai pengelola kegiatan kebidanan unit kesehatan ibu dan anak di puskesmas, polindes, posyandu dan praktek bidan, memimpin dan mengelola bidan lain atau tenaga kesehatan yang pendidikannya lebih rendah. Bidan yang bekerja di komuniti harus mampu mengenali kondisi kesehatan masyarakat yang selalu mengalami perubahan. Kesehatan komuniti dipengaruhi oleh perkembangan yang terjadi baik di masyarakat itu sendiri maupun IPTEK serta kebijakan-kebijakan yang ditetapkan oleh pemerintah.

4.     Sebagai Peneliti
Peran peneliti yang dilakukan oleh bidan bukanlah seperti yang dilakukan oleh peneliti profesional. Dasar-dasar dalam penelitian perlu diketahui oleh bidan seperti pencatatan, pengolahan dan analisis data. Secara sederhana bidan dapat memberikan kesimpulan atau hipotesa atas hasil analisisnya. Berdasarkan data ia dapat menyusun rencana dan tinakan sesuai dengan permasalahan yang ditemu. Bidan juga harus dapat melaksanakan evaluasi atas tindakan yang dilakukannya tersebut.

 

BAB III
KESIMPULAN

A.     KESIMPULAN

         Penggerakan dan pemberdayaan masyarakat adalah segala upaya fasilitasi yang bersifat persuasif dan melalui memerintah yang bertujuan untuk meningkatkan pengetahun, sikap, perilaku, dan kemampuan masyarakat dalam menemukan, merencanakan serta memecahkan masalah menggunakan sumber daya/potensi yang mereka miliki termasuk partisipasi dan dukungan tokoh-tokoh masyarakat serta LSM yang ada dan hidup di masyarakat.
         Salah satu bentuk pembinaan peran saerta masyarakat, yaitu : pendataan sasaran, pencatatan kelahiran dan kematian ibu dan bayi, dan pergerakan sasaran agar mau menerima atau mencapai pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA).
         Ada 4 tahap dalam pendataan sasaran yang harus dilakukan oleh bidan komunitas, yaitu :
1.      Pengumpulan Data
2.      Pencatatan Data
3.      Pengolahan Data
4.      Pembuatan Grafik PWS KIA
Pencatatan adalah suatu kegiatan pokok baik di dalam maupun di luar gedung puskesmas, puskesmas pembantu, dan bidan di desa harus dicatat. Dari hasil pencatatan AKI dan AKB di Indonesia, di dapatkan hasil bahwa AKI dan AKB di wilayah Indonesia ini masih tinggi. Tingginya angka kematian ibu dan kematian bayi menunjukkan masih rendahnya kualitas pelayanan kesehatan.
Penyebab kematian ibu diantaranya adalah perdarahan ( 42 % ), eklamsia ( 13 % ), aborsi ( 11 % ), infeksi ( 10 % ), partus lama ( 9 % ), dan lain – lain ( 15 % ). Sedangkan AKI berdasarkan BPS ( 2003 ) adalah 35 per 1.000 kelahiran hidup, dengan penyebab gangguan perinatal 34,7 %; sistem pernapasan 27,6 %; diare 9,4 %; sistem pencernaan 4,3 %; tetanus 3,4 %; saraf 3,2 %; dan gejala tidak jelas 4,1 %.
Penggerakan sasaran agar mau menerima atau mencapai pelayanan KIA melalui peran bidan komuniti adalah membantu keluarga dan masyarakat agar selalu berada dalam kondisi kesehatan yang optimal, yaitu
1.      Sebagai pendidik
2.      Sebagai Pelaksana
3.      Sebagai Pengelola
4.      Sebagai Peneliti
           
B.     SARAN

1.      Bagi Institusi
Diharapkan agar dapat memberi masukan berupa kritik dan saran yang bersifat membangun tentang pembinaan peran serta masyarakat, khususnya pendataan sasaran, pencatatan kelahiran dan kematian ibu dan bayi, dan pergerakan sasaran agar mau menerima atau mencapai pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA)
2.      Bagi Mahasiswa DIII Kebidanan
Diharapkan agar lebih mengembangkan wawasan dan ilmu pengetahuan tentang pembinaan peran serta masyarakat, khususnya pendataan sasaran, pencatatan kelahiran dan kematian ibu dan bayi, dan pergerakan sasaran agar mau menerima atau mencapai pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA)

3.      Bagi Pembaca
Diharapkan untuk petugas kesehatan agar meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan kepada masyarakat.


BAB IV
DAFTAR PUSTAKA



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar